Menu

Mode Gelap
Macam-Macam Talak 1 2 3 Nabi, Rasul, dan Perbedaannya Bukti Allah Jaiz Fi’lu Kulli Mumkinin aw Tarkuhu Bukti Allah Wajib Sama’, Bashar, dan Kalam Bukti Allah Wajib Qudrah, Iradah, Ilmu dan Hayah

Masail Syatta · 10 Nov 2020 22:56 WIB ·

Begini Gambaran Surga yang Pernah Dihuni Nabi Adam


Begini Gambaran Surga yang Pernah Dihuni Nabi Adam Perbesar

Banyak pertanyaan iseng seputar Nabi Adam. Semisal, andaikan Nabi Adam tidak memakan buah Khuldi, kita selaku keturunannya ada di surga, dong?!

Namun, sebelum membahas hal itu, alangkah baiknya kita tahu terlebih dahulu “gambaran” surga Nabi Adam. Apakah surganya, sama dengan yang kelak orang Islam tempati, ataukah enggak?

Ada penjelasan menarik tentang ini. Faktanya, dalam surga tersebut Nabi Adam dilarang memakan buah khuldi. Ada beberapa teori yang menggambarkan bahwa surga yang ditempati Nabi Adam, bukan surga yang kelak kaum muslimin tempati.

Pertama, Nabi Adam Dilarang Memakan Buah Khuldi

Tentu ini berbeda dengan kelak surga yang kekal-abadi. Surga yang kekal, tidak ada taklif.

Kedua, Nabi Adam Tidur di Sana

Ini berbeda dengan surga, yang tiada ngantuk dan tiada letih, begitupula tiada tidur.

Ketiga, Nabi Adam Dikeluarkan

Surga yang kekal, penghuni di dalamnya pun kekal. Tidak mungkin dikeluarkan. Faktanya, Nabi Adam dikeluarkan. Ini sudah lain dengan ciri-ciri surga yang abadi.

Keempat, Iblis Bisa Nyelonong Masuk

Fakta yang satu ini juga tidak boleh dikesampingkan. Bagimana mungkin, Iblis yang sudah nyat-nyat dilkanat masih bisa nyelonong ke surga abadi, yang memang disediakan untuk mereka yang bertakwa?

Keterangan ini bisa didapatkan dalam kitab Qashashul-Anbiya’ (1/15). Disana diterangkan:

قَالَ آخَرُونَ: بَلِ الْجَنَّةُ الَّتِي أُسْكِنَهَا آدَمُ لَمْ تَكُنْ جَنَّةَ الْخلد، لانه كلف فِيهَا أَلا يَأْكُلَ مِنْ تِلْكَ الشَّجَرَةِ، وَلِأَنَّهُ نَامَ فِيهَا وَأَخْرَجَ مِنْهَا، وَدَخَلَ عَلَيْهِ إِبْلِيسُ فِيهَا، وَهَذَا مِمَّا يُنَافِي أَنْ تَكُونَ جَنَّةَ الْمَأْوَى.  وَهَذَا الْقَوْلُ مَحْكِيٌّ عَنْ أُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ، وَعَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ وَوَهْبِ بْنِ مُنَبِّهٍ وَسُفْيَانَ بْنِ عُيَيْنَةَ، وَاخْتَارَهُ ابْنُ قُتَيْبَةَ فِي الْمَعَارِفِ، والقاضى مُنْذر بن سعيد

“Ulama yang lain juga mengatakan bahwa surga yang ditempati Nabi Adam bukanlah surga abadi, lantaran di sana Nabi Adam masih ditaklif untuk tidak memakan bauh dari pohon tersebut.

Juga, di sana beliau tidur. Juga, beliau dikeluarkan. Juga, iblis leluasa masuk. Ini semua membuktikan bahwa surga yang dikehendaki bukanlah jannatul-ma’wa

Wallahua’lam

Muhammad ibnu Romli

Baca Juga:  Menjaga Perayaan Natal
Artikel ini telah dibaca 52 kali

Baca Lainnya

Mengucapkan dan Menjawab Salam Menurut Kitab Kuning

28 Mei 2022 - 14:06 WIB

salam

Amar Makruf Nahi Mungkar ala Kitab Kuning

28 Mei 2022 - 13:09 WIB

amar makruf nahi mungkar

Apakah Video dan Kitab Digital, Muktabar?

13 Februari 2022 - 17:36 WIB

KITAB PDF, APAKAH MUKTABAR (1)

Hukum Menggunakan Kertas Pembasmi Lalat & Raket Pemusnah Nyamuk

18 Januari 2022 - 07:13 WIB

Hukum Menggunakan Kertas Pembasmi Lalat & Raket Pemusnah Nyamuk

Mengapa Umat Islam Harus Menutup Aurat?

24 Agustus 2021 - 18:07 WIB

mengapa umat islam harus menutup aurat

Dalil Ucapan Selamat Ulang Tahun dalam Islam

16 Agustus 2021 - 19:03 WIB

ucapan selamat ulang tahun dalam islam
Trending di Fikih