Umur Tidak Berkurang | Kandungan Surah Fatir

- Penulis

Rabu, 24 November 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dalil Qiyas dalam al-Quran

وَاللّٰهُ الَّذِيْٓ اَرْسَلَ الرِّيٰحَ فَتُثِيْرُ سَحَابًا فَسُقْنٰهُ اِلٰى بَلَدٍ مَّيِّتٍ فَاَحْيَيْنَا بِهِ الْاَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَاۗ كَذٰلِكَ النُّشُوْرُ9

Dan Allah-lah yang mengirimkan angin; lalu (angin itu) menggerakkan awan, maka Kami arahkan awan itu ke suatu negeri yang mati (tandus) lalu dengan hujan itu Kami hidupkan bumi setelah mati (kering). Seperti itulah kebangkitan itu.

Ayat kesembilan dari surah Fatir ini oleh ulama dijadikan pijakan dalil keabsahan qiyas.

Maksud Perkataan Baik

مَنْ كَانَ يُرِيْدُ الْعِزَّةَ فَلِلّٰهِ الْعِزَّةُ جَمِيْعًاۗ اِلَيْهِ يَصْعَدُ الْكَلِمُ الطَّيِّبُ وَالْعَمَلُ الصَّالِحُ يَرْفَعُهٗ ۗوَالَّذِيْنَ يَمْكُرُوْنَ السَّيِّاٰتِ لَهُمْ عَذَابٌ شَدِيْدٌ ۗوَمَكْرُ اُولٰۤىِٕكَ هُوَ يَبُوْرُ10⇧✓

Barangsiapa menghendaki kemuliaan, maka (ketahuilah) kemuliaan itu semuanya milik Allah. Kepada-Nyalah akan naik perkataan-perkataan yang baik, dan amal kebajikan Dia akan mengangkatnya. Adapun orang-orang yang merencanakan kejahatan mereka akan mendapat azab yang sangat keras, dan rencana jahat mereka akan hancur.

Ulama berbeda perihal tafsiran dan maksud dari perkataan baik yang ada dalam ayat tersebut. Ringkasnya sebagaimana berikut:

NO ULAMA PENAFSIRAN
1 ابن عباس الذكر
2 شهر بن حوشب القرآن
3 مطر الدعاء
Tabel Penafsiran Ulama Perihal الْكَلِمُ الطَّيِّبُ

Umur dalam al-Quran

وَاللّٰهُ خَلَقَكُمْ مِّنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُّطْفَةٍ ثُمَّ جَعَلَكُمْ اَزْوَاجًاۗ وَمَا تَحْمِلُ مِنْ اُنْثٰى وَلَا تَضَعُ اِلَّا بِعِلْمِهٖۗ وَمَا يُعَمَّرُ مِنْ مُّعَمَّرٍ وَّلَا يُنْقَصُ مِنْ عُمُرِهٖٓ اِلَّا فِيْ كِتٰبٍۗ اِنَّ ذٰلِكَ عَلَى اللّٰهِ يَسِيْرٌ11

Dan Allah menciptakan kamu dari tanah kemudian dari air mani, kemudian Dia menjadikan kamu berpasangan (laki-laki dan perempuan). Tidak ada seorang perempuan pun yang mengandung dan melahirkan, melainkan dengan sepengetahuan-Nya. Dan tidak dipanjangkan umur seseorang dan tidak pula dikurangi umurnya, melainkan (sudah ditetapkan) dalam Kitab (Lauh Mahfuzh). Sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah.

Melalui ayat ini, ada perdebatan dan perbedaan presepsi di kalangan ulama. Sebagian mengatakan bahwa: ayat ini menjadi dalil nyata mengenai umur bisa bertambah dan berkurang. Namun, ulama yang mengingkari (yang berpendapat bahwa umur itu paten; tidak mengalami penambahan dan pengurangan) menganggap bahwa dhamir yang ada di lafal عُمُرِهٖٓ kembali kepada umur secara mutlak, bukan umur seseorang.

Dengan begitu, maksud ayat tersebut seperti ini:

وَلَا يَنْقُصُ مِنْ عُمر شَخْص مِنْ أَعْمَارِ أَضْرَابِهِ بِمَعْنَى وَلَا يَحْصُلُ عُمر شَخْصٍ نَاقِصًاً عَنْ عُمر أَمْثَالِهِ

“Usia seseorang tidak berkurang dari usia bagiannya. Artinya, usia seseorang tidak berkurang dari usia sesamanya.”

Termasuk ulama yang berpendapat demikian, ialah ayah kandung Imam as-Suyuthi, yang diungkapkan dalam kitab Fatawa-nya.

Mengenai memahami dhamir di atas, tak ubahnya seperti درهم ونصفه. Dhamir di sana tentunya kembali ke dirham secara umum, bukan kepada separuhnya dirham sebelum huruf athaf itu.

Namun, Imam as-Suyuthi memiliki corak pendang tersendiri. Beliau mengatakan:

وَأَحْسَنُ مِنْ ذَلِكَ أَنَّ الْمُرَادَ وَلَا يَنْقُصُ مِنْ عُمُرِهِ بِمَا يَمْضِي مِنْهُ مِنَ الْأَيَّامِ بِذَلِكَ

“Pendapat terbaik dari antara pendapat-pendapat itu ialah yang dimaksud ialah umur seseorang tidak akan berkurang dengan jumlah hari yang dilaluinya.”

Hewan Juga Terkena Taklif

اِنَّآ اَرْسَلْنٰكَ بِالْحَقِّ بَشِيْرًا وَّنَذِيْرًا ۗوَاِنْ مِّنْ اُمَّةٍ اِلَّا خَلَا فِيْهَا نَذِيْرٌ24

Sungguh, Kami mengutus engkau dengan membawa kebenaran sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan. Dan tidak ada satu pun umat melainkan di sana telah datang seorang pemberi peringatan.

Dari ayat ini, ulama ada yang berpendapat bahwa hewan juga terkena taklif, layaknya manusia. Ini juga diperkuat dengan ayat:

وَمَا مِنْ دَاۤبَّةٍ فِى الْاَرْضِ وَلَا طٰۤىِٕرٍ يَّطِيْرُ بِجَنَاحَيْهِ اِلَّآ اُمَمٌ اَمْثَالُكُمْ ۗمَا فَرَّطْنَا فِى الْكِتٰبِ مِنْ شَيْءٍ ثُمَّ اِلٰى رَبِّهِمْ يُحْشَرُوْنَ38

Dan tidak ada seekor binatang pun yang ada di bumi dan burung-burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan semuanya merupakan umat-umat (juga) seperti kamu. Tidak ada sesuatu pun yang Kami luputkan di dalam Kitab, kemudian kepada Tuhan mereka dikumpulkan.

 

Berita Terkait

Hubungan Syariat, Tarekat, dan Hakikat
Bukti Manusia Lebih Mulia dari pada Malaikat
Hukum Alam dalam Islam
9 Macam Nama (الاسم) Beserta Penjelasan dan Contohnya
Aswaja, Salafi dan Wahabi
Apa Itu Kalamullah? – Memahami al-Quran yang Bukan Makhluk
Al-Insanu Mahalul-Khoto wan-Nisyan, Kajian Lengkap!
Nur Muhammad Qadim dalam Al-Barzanji?
Berita ini 56 kali dibaca
Tag :

Berita Terkait

Kamis, 7 Desember 2023 - 23:10 WIB

Kisah Nyata Anak Kecil Menyanggah Seorang Syekh

Selasa, 5 Desember 2023 - 00:39 WIB

Kisah Pohon Kurma Menangis Merindu Baginda Nabi Muhammad ﷺ

Selasa, 28 Juni 2022 - 23:39 WIB

Kisah Ahmed Yassin Sang Pendiri Hamas

Kamis, 30 Desember 2021 - 06:01 WIB

Ajaib, Sungai Nil Mendapat Surat dari Sayyidina Umar

Senin, 29 November 2021 - 04:06 WIB

Meneliti Buah yang Dimakan Nabi Adam

Rabu, 24 November 2021 - 18:07 WIB

Firaun Hendak Mengurangi Jumlah Penduduk Ibrani dengan Cara Ini

Rabu, 15 September 2021 - 20:05 WIB

Menghadapi Dunia Tipu-Tipu Setan

Sabtu, 11 September 2021 - 18:02 WIB

Biografi Mas Dwy Sadoellah

Berita Terbaru

Fikih

Dalil Rukyat Hilal Tiap Bulan

Senin, 8 Jul 2024 - 20:08 WIB

Fikih

Daftar Lengkap Halal-Haram Binatang ala Mazhab Syafi’i

Jumat, 26 Jan 2024 - 10:46 WIB

Akidah

Hubungan Syariat, Tarekat, dan Hakikat

Jumat, 19 Jan 2024 - 22:28 WIB

kisah

Kisah Nyata Anak Kecil Menyanggah Seorang Syekh

Kamis, 7 Des 2023 - 23:10 WIB